kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

OJK menyebut masih ada 39 multifinance yang masih bermodal cekak


Kamis, 25 Juli 2019 / 18:20 WIB
OJK menyebut masih ada 39 multifinance yang masih bermodal cekak

Reporter: Ahmad Ghifari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan pembiayaan atau multifinance yang modalnya masih di bawah Rp 100 miliar harus bersiap. Sebab, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mewajibkan multifinance mempunyai minimal modal Rp 100 miliar paling lambat pada 31 Desember 2019.

Kepala Departemen Pengawasan IKNB Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bambang W. Budiawan mengatakan, hingga hari ini tercatat sebanyak 39 perusahaan pembiayaan yang memiliki ekuitas kurang dari Rp 100 miliar. Jumlah itu setara 21,2% dari total pelaku industri yang sebanyak 183 pemain.

Baca Juga: Wuling Finance dapat pinjaman US$ 10 juta dari JP Morgan

Sayangnya Bambang enggan menyebutkan identitas 39 perusahaan tersebut. "Saya tidak bisa menyebut nama 39 perusahaan tersebut, yang jelas ada dua perusahaan yang modalnya hampir menyentuh Rp 100 miliar,”ujar Bambang Budiawan kepada Kontan.co.id, Kamis (25/7).

Secara rinci, sebanyak 8 perusahaan masih memiliki modal di bawah Rp 40 miliar. Sementara itu, ada 14 multifinance modalnya antara Rp 40 miliar hingga Rp 60 miliar.

Lalu sebanyak 7 multifinance punya modal antara Rp 60 miliar sampai Rp 80 miliar. Dan 10 multifinance lainnya memiliki modal antara Rp 80 miliar hingga Rp 100 miliar.

Baca Juga: Bank Jateng menyebut seluruh kredit Duniatex sudah lunas pada Juni 2019

Atas rincian tersebut, Bambang memprediksi dari 39 perusahaan pembiayaan yang masih bermodal cekak, ada 7 hingga 8 perusahaan tahun ini yang tidak berhasil memenuhi modal sebesar Rp 100 miliar.

Meski begitu, Bambang mengatakan dari 39 perusahaan tersebut, sebagian perusahaan pembiayaan telah berpartner dengan mitra bisnis lokal yang kuat sehingga bisa mengakses pendanaan guna menambah modal.

"Perusahaan itu sudah terus OJK ingatkan, dan reaksi mereka beragam. Ada yang sudah nambah dan ada yang sudah dapat partner strategis. Kalau ingin mendapatkan dana saya sarankan modal dulu dibenahi lalu pendanaan dari kreditur dan mencari strategic partner," katanya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Investasi Reksadana dan Saham (VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2

[X]
×