kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,36   10,57   1.05%
  • EMAS980.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Penurunan suku bunga tidak berdampak kepada tingkat NPL fintech


Rabu, 08 Desember 2021 / 22:51 WIB
Penurunan suku bunga tidak berdampak kepada tingkat NPL fintech
ILUSTRASI. Peer to Peer Lending.  Penurunan suku bunga tidak berdampak kepada tingkat NPL fintech.


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Seiring dengan membaiknya aktifitas ekonomi yang membuat income masyarakat mulai membaik, berdampak pada terjaganya tingkat gagal bayar (NPL) di industri fintech p2p lending dengan mitigasi risiko yang dilakukan.

Sejatinya, NPL fintech lending di tahun ini masih terjaga dibandingkan tahun lalu mengingat data OJK per Oktober 2021 menunjukkan angka di level 2,13%. Kendati mengalami kenaikan dari bulan sebelumnya yang berada di level 1,90%.

Salah satu pemain fintech P2P lending PT Akseleran Keuangan Inklusif Indonesia mengaku, untuk NPL Akseleran per November 2021 berada di angka 0,07% dari total akumulatif penyaluran pinjaman usaha atau turun 0,01% dibandingkan bulan sebelumnya.

Rasio NPL di November 2021 juga tercatat jauh lebih rendah jika dibandingkan periode yang sama tahun 2020, yakni turun hingga 0,12%.

Baca Juga: Prospek Cerah, Investor Terus Serbu Fintech Indonesia

Co Founder & Chief Executive Officer Akseleran Ivan Nikolas Tambunan menerangkan, Akseleran selalu menerapkan penilaian kredit yang prudent dengan fokus kepada cashflow calon borrower sebagai bagian dari mitigasi risiko apalagi seluruh pinjaman di Akseleran sudah terproteksi oleh asuransi kredit yang melindungi 99% pokok pinjaman tertunggak sehingga risiko terjadinya gagal bayar oleh peminjam atau borrower dapat diminimalisir lebih baik lagi.

Penurunan suku bunga pinjaman fintech lending sebesar 50% menjadi o,4% per hari disebut Ivan tidak terlalu berdampak kepada Akseleran selaku penyelenggara fintech lending yang berfokus kepada penyaluran pinjaman usaha produktif kepada UMKM. 

"Kebijakan penurunan suku bunga fintech sesungguhnya lebih dirasakan kepada fintech lending yang berfokus kepada pinjaman konsumtif yang disalurkan kepada perorangan dan yang menerapkan jangka waktu relatif pendek," kata Ivan kepada kontan.co.id, Rabu (8/12).

Baca Juga: Fintech P2P lending gencar melakukan kolaborasi dengan perbankan

Ivan mengaku, sejauh ini Akseleran sudah menerapkan suku bunga yang wajar dan kompetitif sekitar 1,5% per bulan sehingga adanya penurunan suku bunga tidak berdampak juga kepada kinerja NPL Akseleran. 

Hingga akhir tahun 2021, Akseleran juga tetap menargetkan rasio NPL di bawah angka 1%.

Sementara itu, CEO Alami Dima Djani menjelaskan, hingga saat ini NPF Alami masih di level 0%. "Hingga akhir tahun target rasio tentunya tetap mempertahankan di angka 0%," ungkap Dima.

Dima menyebut, agar NPF tetap terjaga di level 0% Alami selalu menerapkan strategi dengan memperketat filtering dari sisi risk.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×