kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Tak seperti bank konvensional, bank syariah masih mampu cetak kenaikan margin


Selasa, 05 November 2019 / 16:23 WIB
Tak seperti bank konvensional, bank syariah masih mampu cetak kenaikan margin
ILUSTRASI. Petugas teller melayani nasabah di Bank Syariah Mandiri Jakarta, Jumat (1/11). Kendati industri margin bank turun akibat penurunan suku bunga, perbankan syariah masih mencatatkan margin cukup tinggi./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/01/11/2019.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kendati industri perbankan mengalami penurunan margin akibat penurunan suku bunga. Faktanya, perbankan syariah masih relatif mencatatkan margin cukup tinggi.

Setidaknya, dua bank syariah milik bank pelat merah masih mencatatkan peningkatan margin, tercermin dari net imbalan (NI). Kedua bank tersebut yakni PT Bank BRI Syariah Tbk (BRIS) dan PT Bank BNI Syariah.

Baca Juga: Kepesertaan dialihkan ke AXA Mandiri, Mandiri DPLK akan ditutup

Merujuk laporan keuangan perusahaan, BRI Syariah mencatatkan NI sebesar 5,58% per September 2019 lalu. Angka tersebut mengalami peningkatan dibandingkan periode setahun sebelumnya yang sebesar 5,28% atau naik 30 basis poin (bps) secara year on year (yoy).

Sekretaris Perusahaan BRI Syariah Mulyatno Rachmanto menjelaskan peningkatan tersebut seiring dengan strategi BRI Syariah untuk melakukan rekomposisi dana pihak ketiga (DPK). "Kami berfokus pada peningkatan dana murah melalui tabungan untuk menekan beban biaya dana," terangnya kepada Kontan.co.id, Selasa (5/11).

Selain itu, bank milik PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) ini menambahkan bahwa peningkatan imbal hasil (yield) juga turut menjadi faktor yang berkontribusi bagi peningkatan NI perusahaan.

Adapun, mayoritas perolehan pendapatan perseroan didapat dari realisasi pembiayaan yang disumbang oleh segmen ritel dan konsumer, yang memiliki yield tinggi. Pihaknya juga memandang ruang peningkatan NI perseroan sampai akhir tahun masih terbuka.

Kendati NI meningkat, BRI Syariah masih mencatatkan penurunan laba bersih. Tercatat per September 2019 perseroan baru membukukan laba bersih sebesar Rp 56,45 miliar atau turun 62,64% secara yoy.

Baca Juga: Soal sengketa penggelapan giro BTN, SAN Finance ajukan peninjauan kembali

Sementara itu, BNI Syariah per September 2019 lalu mencatatkan NI cukup tinggi sebesar 7,43%. Posisi tersebut meningkat jika dibandingkan dengan September 2018 yang sebesar 1,86%. Hal serupa juga terjadi pada net operating margin (NOM) BNI Syariah yang meningkat 44 bps secara tahunan menjadi 1,24%.

Direktur Bisnis SME dan Komersial BNI Syariah Dhias Widhiyati menerangkan peningkatan NI tersebut turut membawa pertumbuhan laba bersih perusahaan. Terbukti, pada kuartal III 2019, BNI Syariah mampu mencetak laba bersih sebesar Rp 462 miliar atau tumbuh 50,7% secara tahunan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×