kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Virus corona menyengat ekspansi kredit perbankan


Rabu, 05 Februari 2020 / 07:10 WIB
Virus corona menyengat ekspansi kredit perbankan


Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah bankir mulai mewaspadai sentimen negatif yang ditimbulkan akibat penyebaran virus corona. Segmen kredit pariwisata, hotel, dan restoran diprediksi bakal kena dampak besar.

Wakil Direktur PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) Herry Sidharta bilang, pembatasan akses dari Cina ke sejumlah negara termasuk Indonesia tentu akan menimbulkan menurunnya jumlah wisatawan asal China.

Baca Juga: Dari efek virus corona sampai Brexit membuat bank belum memacu kredit

Merosotnya jumlah wisatawan asal China akan berpengaruh negatif ke sejumlah sektor indsutri seperti transportasi, hotel, restoran pariwisata.

“Buat BNI sendiri penyebaran virus corona akan mempengaruhi ekspansi kredit kami di sektor pariwisata, hotel, dan restoran. Padahal tahun lalu segmen ini mencatat pertumbuhan yang cukup baik sebesar 18,2% (yoy),” katanya kepada Kontan.co.id.

Makanya Herry berharap Cina dapat segera menyelesaikan permasalahan virus corona. Sebagaimana mereka pernah menghadapi masalah serupa, saat menangani Virus SARS pada 2002.

Dari catatan Bank Indonesia, tahun lalu nilai penyaluran kredit ke sektor perdagangan, hotel, dan restoran mencapai Rp 112,74 triliun dengan pertumbuhan 4,36% (yoy).

Baca Juga: Perbankan terus perluas ekspansi ke bisnis modal ventura

Adapun Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiatmadja menjelaskan sentimen negatif yang ditimbulkan Virus Corona bakal menambah hambatan ekspansi kredit di awal tahun.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×