kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

80 Korporasi setuju skema restrukturisasi Asuransi Jiwasraya


Senin, 07 September 2020 / 17:00 WIB
80 Korporasi setuju skema restrukturisasi Asuransi Jiwasraya
ILUSTRASI. Logo Jiwasraya

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Korporasi yang menyetujui restrukturisasi polis Jiwasraya kian bertambah. Terbaru, sebanyak 80 nasabah korporasi telah menyetujui restrukturisasi baik dari badan usaha milik negara (BUMN), anak usaha BUMN, badan usaha milik daerah (BUMD) hingga swasta.

Sekretaris Perusahaan Jiwasraya Kompyang Wibisana menyebut, korporasi tersebut pemegang polis asuransi tradisional. Jiwasraya berharap korporasi lain juga ikut dalam program restrukturisasi.

"Pemegang polis korporasi itu sudah mengerti keadaan Jiwasraya dan mengikuti restrukturisasi pemegang polis sehingga Jiwasraya dapat bekerjasama dan saling menguntungkan," kata Kompyang, Senin (7/9).

Namun, dia belum mau mengungkapkan nilai total polis tersebut karena masih dalam proses dan memerlukan perhitungan dari tim aktuaris perusahaan. 

Baca Juga: Meski Hanson International pailit, Benny Tjokro janji bayar utang ke Asabri

Merujuk paparan Jiwasraya di gedung DPR, total klaim mencapai Rp 18 triliun hingga Mei 2020. Nilai klaim pemegang polis korporasi mencapai Rp 600 miliar. Klaim itu terdiri dari 22.735 peserta.

Pada kesempatan berbeda, Direktur Utama Jiwasraya Hexana Tri Sasongko menyatakan, tanpa restrukturisasi polis, Jiwasraya sulit membayar kewajiban ke nasabah. 

"Tujuannya (restrukturisasi) untuk menyelamatkan polis. Tentu dengan perhitungan aktuaria yang baru dan wajar," ungkap dia.

Ada angin segar. Pemerintah akan menyuntikkan penyertaan modal negara (PMN) ke PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) sebesar Rp 20 triliun tahun depan. Nantinya, polis Jiwasraya akan dipindahkan ke Nusantara Life, anak usaha BPUI.

Berdasarkan Buku II Nota Keuangan Beserta RAPBN, suntikan PMN ke BPUI untuk memperkuat struktur permodalan serta meningkatkan kapasitas penataan industri perasuransian serta penjaminan.

"Kami mengapresiasi komitmen dan dukungan pemerintah dalam restrukturisasi Jiwasraya. Manajemen dan pemerintah terus berupaya memenuhi kewajiban ke nasabah," pungkas Kompyang.

 

Selanjutnya: PPATK temukan indikasi fraud dalam transaksi Jiwasraya

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×