kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45793,95   -1,37   -0.17%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%

Ada corona, pembiayaan multifinance masih tumbuh 2,49%


Selasa, 12 Mei 2020 / 17:30 WIB
Ada corona, pembiayaan multifinance masih tumbuh 2,49%
ILUSTRASI. Costumer Service Mandiri Tunas Finance (MTF) melayani nasabah di MTF Costumer Executive Lounge, Jakarta, Senin (13/4). 

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Meski kasus pertama virus corona di Indonesia muncul pada awal Maret 2020, bisnis pembiayaan multifinance masih bisa tumbuh. Namun pada akhir Maret 2020, multifinance mulai memproses pengajuan restrukturisasi pembiayaan terdampak Covid-19. Hal ini semakin menekan bisnis multifinance.

“Piutang Perusahaan Pembiayaan sedikit termoderasi namun tumbuh sebesar 2,49% year on year (yoy) hingga Maret 2020. Padahal pada Desember 2019 tumbuh 3,66% yoy,” ujar Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso dalam konferensi pada Senin (11/5).

Baca Juga: WOM Finance (WOMF) akan menerbitkan obligasi Rp 300 miliar dengan bunga hingga 9,60%

Data OJK memperlihatkan realisasi pembiayaan multifinance hingga kuartal pertama 2020 senilai Rp 452,47 triliun. Nilai itu tumbuh 2,49% yoy dari posisi Maret 2019 senilai Rp 440,86 triliun.

Adapun hingga 8 Mei 2020, OJK mencatat jumlah kontrak restrukturisasi yang disetujui sebanyak 1,32 juta dengan nilai Rp 43,18 triliun. Sementara 743.785 kontrak sedang dalam proses oleh multifinance.

Direktur PT Mandiri Tunas Finance (MTF) Harjanto Tjitohardjojo menyatakan pembiayaan perusahaan hingga kuartal pertama 2020 masih tumbuh optimal. Ia melihat tekanan akan mulai terasa pada kinerja April.

Lanjut ia, pembiayaan baru perusahaan pada kuartal pertama 2020 masih tumbuh. Ia menyebut terdapat pembiayaan baru senilai Rp 7,2 Triliun. Nilai itu masih tumbuh 4,34% secara tahunan atau year on year (yoy) dibandingkan Maret 2019 senilai Rp 6,9 triliun.

Baca Juga: Program pemulihan ekonomi patok anggaran stimulus UMKM hingga Rp 68,21 triliun

“Maret masih ada outstanding maupun pipeline aplikasi bulan Februari. Jadi Maret memang belum terasa, karena customer baru mulai mengajukan restrukturisasi pada akhir Maret. Pada April yang terasa,” ujar Harjanto kepada Kontan.co.id.

Meski masih tumbuh, ia mengaku pencapaian tersebut masih di bawah target awal senilai Rp 10 triliun. Lanjutnya, pendapatan bersih tertekan pada kuartal pertama 2020 turun menjadi Rp 74 miliar. Padahal pada Maret 2019 net profit tercatat senilai Rp 102 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×