kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.143
  • SUN95,65 0,01%
  • EMAS668.000 0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Bank BNI anggarkan capex Rp 1,6 triliun untuk pengembangan teknologi

Rabu, 23 Januari 2019 / 19:06 WIB

Bank BNI anggarkan capex Rp 1,6 triliun untuk pengembangan teknologi
ILUSTRASI. SWIFT GPI BNI

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) akan terus melanjutkan pengembangan teknologi. Tahun ini, bank pelat merah ini akan menganggarkan belanja modal atau capital expenditure (capex) Rp 1,6 triliun untuk ekspansi teknologi.

Herry Sidharta, Wakil Direktur Utama BNI mengatakan sumber dana untuk anggaran capex tersebut masih akan mengandalkan kas internal. "Jadi capex ini di luar untuk anggaran akuisisi yang disiapkan Rp 3 triliun hingga Rp 4 triliun tahun ini," katanya di Jakarta, Rabu (23/1).


Dana tersebut diantaranya akan dipergunakan untukn pengembangan produk dan fitur baru khususnya terkait digital banking.

Dalam mendukung pengembangan digital ke depan, BNI juga berencana mengakuisisi perusahaan financial teknologi (fintech). Namun, alokasi dana untuk akuisisi tersebut bukan dari anggaran capex untuk teknologi melainkan bagian dari Rp 3 triliun sampai Rp 4 triliun yang dialokasikan untuk ekspansi anorganik.

Sementara terkait integrasi pembayaran dengan teknologi QR code di Himpunan Bank Negara (Himbara) yang terdiri dari empat bank BUMN yaitu PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) dan PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) akan segera terealisasi pada kuartal I 2019 ini.

Direktur Teknologi Informasi & Operasi BNI, Dadang Setiadi mengatakan layanan integrasi Himbara tersebut nantinya akan diberi nama LinkAja. Layanan tersebut nantinya juga akan melibatkan Telkom.

"Link aja ini akan jadi suatu entitas sendiri di luar bank. Di bikin suatu wadah fintech dan akan kita sambungkan juga dengan Alipay. Nanti kami akan
bareng bareng, sahamnya akan dibagi-bagi masing-masing." jelasnya.

Dadang bilang, LinkAja tersebut ditargetkan akan diluncurkan pada akhir Februari atau awal Maret 2019. Sementara untuk perizinan layanan tersebut masih dalam proses saat ini.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Editor: Tendi

Video Pilihan

Tag
TERBARU
Terpopuler
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0644 || diagnostic_web = 0.3977

Close [X]
×