kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45792,71   -1,50   -0.19%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Erick Thohir akan bikin holding dapen BUMN, begini kata Asosiasi Dapen Indonesia


Sabtu, 04 Juli 2020 / 11:00 WIB
Erick Thohir akan bikin holding dapen BUMN, begini kata Asosiasi Dapen Indonesia

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bakal mengonsolidasikan perusahaan dana pensiun (dapen) yang terafiliasi dengan perusahaan pelat merah. Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan langkah itu sebagai pembelajaran dari kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Direktur Eksekutif Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) Bambang Sri Muljadi menilai tidak akan ada masalah bagi BUMN untuk menyatukan dapen yang dimiliki bila merujuk peraturan yang berlaku. Berdasarkan Undang-undang Nomor 11 Tahun 1992 Tentang Dana Pensiun pasal 8 ayat 2 menyatakan dapen yang telah berdiri dapat menggabungkan diri dengan dapen lain.

“Bentuknya adalah pendiri dan mitra pendiri. Misalnya dana pensiun yang didirikan oleh PT Telkom (Persero) Tbk, sebagai pendiri dan BUMN lainnya sebagai mitra pendiri artinya pegawainya tetap menjadi pegawai BUMN tersebut tapi kepesertaan pensiunnya ikut Dana Pensiun Telkom tersebut,” ujar Bambang kepada Kontan.co.id pada Jumat (3/7).

Baca Juga: Kasus Jiwasraya berat, Eric Thohir ingin BUMN bikin holding dana pensiun

Lebih lanjut, ia menilai, konsolidasi ini akan berjalan sesuai tujuan bila pembentukannya memang bertujuan untuk kepentingan para peserta. Bukan untuk kepentingan kelompok tertentu dengan penggabungan tersebut.

“Juga bisa mendorong pertumbuhan industri dana pensiun asal para pemberi kerjanya konsisten mau berkontribusi. Namun pendiri dana pensiun sebagai induk konsolidasi harus dikelola secara profesional dan hati-hati. Selain itu, pembentukan konsoliadi tidak perlu mempunyai tenaga kerja yang banyak,” jelas Bambang.

Erick Thohir hingga saat ini saat ini tengah mempelajari dasar hukum pembentukan holding dapen ini. Ia memperkirakan bila semua dapen BUMN dikonsolidasi bisa memiliki dana kelolaan ratusan triliun.

Oleh sebab itu, upaya konsolidasi dapen BUMN ini akan dilakukan secara bertahap. Pada konsolidasi pertama, dia memperkirakan, baru dapat mengonsolidasikan tiga sampai empat dapen BUMN yang berukuran besar.

“Karena dana pensiun ini kebanyakan di bawah yayasan atau pendiri, ini yang menjadi tidak mudah. Namun beberapa dana pensiun pada welcome dari pada uangnya hilang. Berapa ratus miliar yang ada di dapen pertamina? Di sini, di situ hilang?" tutur Erick.

Baca Juga: Erick Thohir bakal gabungkan bank syariah BUMN pada Februari 2021

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×