kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ini alasan BBRI, BBTN, BBNI belum setor modal ke Fintek Karya Nusantara


Sabtu, 20 Juli 2019 / 06:45 WIB

Ini alasan BBRI, BBTN, BBNI belum setor modal ke Fintek Karya Nusantara

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bank-bank milik pemerintah yang tergabung dalam Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) ternyata menyetorkan modal ke PT Fintek Karya Nusantara (Finarya), pengelola platform pembayaran digital LinkAJa. Ada sejumlah alasan bank-bank pelat merah tersebut belum menyetorkan modal.

Menurut Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), Suprajarto hal tersebut terjadi lantaran perseroan kini tengah menunggu persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).  

Baca Juga: Sejauh ini, Himbara belum menyetorkan modal ke Fintek Karya Nusantara

Ia melanjutkan, saat ini izin dari otoritas masih dalam proses. "Namun kami masih optimistis penyertaan modal dapat dilakukan bulan ini, sesuai dengan jadwal yang ditentukan,” katanya kepada Kontan.co.id, Jumat (19/7).

Anggota indeks Kompas100 ini,  ini akan menggunakan PT BRI Ventura Investama. Suprajarto sebelumnya juga menjelaskan dalam rangka penyertaan modal ke Finarya, BRI Ventura telah disuntik modal Rp 1 triliun. 

Sementara itu, Direktur Bisnis Konsumer PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) Tambok Simanjuntak menyatakan hal serupa, saat ini bank berlogo 46 ini belum menyetorkan modal. Apalagi, perseroan kini juga masih merampungkan proses akuisisi terhadap perusahaan modal ventura yang akan digunakan dalam penyertaan modal ke Finarya.

Baca Juga: Hingga pertengahan Juli, LinkAja belum terima setoran modal tahap I

“Penyertaan modal ke Finarya akan dilakukan melalui entitas BNI yang dengan mengambil 17% kepemilikan saham. Setoran modal tahap 1 ini sendiri akan dilakukan Juli, dan saat ini sedang dalam proses administratif,” kata Tambok kepada Kontan.co.id. 

Untuk mengakuisisi perusahaan modal ventura, perseroan mengaku telah menyiapkan dana Rp 250 miliar. Dana tersebut merupakan bagian dana anorganik perseroan senilai total Rp 3 triliun hingga Rp 4 triliun yang juga direncanakan untuk mengakuisisi beberapa lembaga keuangan lainnya.

Baik BRI dan BNI akan berpartisipasi dalam penyertaan modal tahap pertama ke Finarya dengan tenggat akhir pada 31 Juli 2019. Di tahap pertama ini, Finarya akan menerbitkan 66.526 saham baru senilai Rp 665,26 miliar.

Baca Juga: Visa suntikkan modal, manajemen jelaskan sistem pembayaran di Go-Jek

Selain BRI, dan BNI, saham tersebut juga akan dieksekusi oleh PT Elekomunikasi Seluler (Telkomsel), entitas PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Jiwasraya, dan entitas PT Danareksa. 

Kemudian setoran modal tahap kedua akan dilakukan paling lambat 31 Oktober 2019 untuk mengeksekusi 18.600 saham baru senilai Rp 186 miliar. Sedangkan pihak yang akan mengeksekusi adalah Telkomsel, entitas PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), entitas PT Pertamina.

Selanjutnya, setoran modal tahap ketiga akan dilakukan Finarya dengan menerbitkan 80.000 saham baru senilai Rp 800 miliar. Ada dua skenario untuk mengeksekusinya. Pertama, ada lima BUMN tambahan akan ikut mengeksekusi di tahap ini. Kedua 80.000 saham baru tersebut hanya akan di eksekusi delapan pihak yang telah ambil saham di tahap sebelumnya. 

Skenario pertama nampaknya punya kemungkinan paling besar. Sebab CEO Finarya Danu Wiaksana bilang lima BUMN tersebut yaitu PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), PT Jasa Marga (JSMR), PT Kereta Api Indonesia, PT Angkasa Pura I, dan PT Angkasa Pura II kini tengah melaksanakan proses uji tuntas untuk bergabung ke Finarya.

Baca Juga: Bank Indonesia menguji coba QR Indonesian Standard (QRIS) sampai ke Singapura

“Lima BUMN tambahan ini sangat komitmen ya. Saat ini sedang juga proses uji tuntas (due diligence) untuk mulai masuk akhir kuartal 3/2019 nanti," kata Danu.

Dengan masuknya lima BUMN tersebut maka komposisi pemegang saham akhir Finarya adalah Telkomsel 25%, entitas Bank Mandiri, entitas BRI, dan entitas BNI masing-masing 17,03%, kemudian entitas BTN, dan entitas Pertamina masing-masing 6,13%, Jiwasraya 1%, dan entitas Danareksa 0,63%.  Sedangkan lima BUMN tambahan tersebut secara total akan ambil 10,02%.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0022 || diagnostic_web = 0.1793

Close [X]
×