kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.975
  • EMAS705.000 0,14%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Jika NPF di atas 5%, multifinance bisa ajukan opsi restrukturisasi


Minggu, 27 Januari 2019 / 18:52 WIB

Jika NPF di atas 5%, multifinance bisa ajukan opsi restrukturisasi
ILUSTRASI. Uang rupiah

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saat ini sebanyak 70%-80% pendanaan multifinance masih berasal dari perbankan. Pendanaan dari bank ini berasal dari kredit atau pembiayaan modal kerja ke multifinance.

Secara industri memang rasio pembiayaan bermasalah atau NPF multifinance masih berada diangka 2,75% pada akhir 2018 lalu. Meskipun NPF multifinance masih rendah, namun secara individu masih ada perusahaan pembiayaan yang mempunyai NPF di atas industri.


Direktur Mandiri Tunas Finance (MTF) Harjanto Tjitohardjojo mengatakan,  jika ada multifinance yang memiliki NPF di atas 5%, maka perusahaan tersebut bisa mengajukan opsi restrukturisasi. “Opsi restrukturisasi ini positif untuk memberi waktu multifinance memperbaiki kondisinya,” kata Harjanto kepada kontan.co.id, Jumat (25/1).

MTF sendiri, menurut Harjanto, masih memiliki NPF yang rendah yakni 0,74% dan tidak membutuhkan restrukturisasi dari perbankan.

Djaja Suryanto Sutandar, Presiden Direktur WOM Finance menambahkan, restrukturisasi biasanya dilakukan jika multifinance mengalami kesulitan membayar utang pokok dan bunga ke bank. “Untuk menghindari tuntutan bank karena risiko kredit macet maka multifinance bisa ajukan restrukturisasi sepanjang disetujui oleh bank,” kata Djaja kepada kontan.co.id, Jumat (25/1). Saat ini, WOM Finance sendiri tidak memerlukan opsi restrukturisasi.

Menurut Andi Harjono, Direktur Utama Verena Multi Finance, meskipun saat ini perusahaan yang dipimpinnya tidak membutuhkan opsi restrukturisasi namun opsi ini bisa diambil oleh multifinance lain yang sedang mengalami kesulitan.

“Saat ini multifinance secara industri sedang mengalami masa sulit, jika dibutuhkan, maka opsi restrukturisasi bisa diambil,” kata Andi kepada kontan.co.id, Jumat (25/1).

Managing Director Indosurya Finance Mulyadi Tjung menyebutkan, restrukturisasi hanya digunakan perusahaan jika ada gangguan cashflow atau ada yang tidak sesuai rencana. “Opsi ini hanya dengan terpaksa digunakan dengan tujuan yang baik untuk membayar pinjaman bank,” kata Mulyadi kepada kontan.co.id, Jumat (25/1).


Reporter: Galvan Yudistira
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0765 || diagnostic_web = 0.3043

Close [X]
×