kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,20   -0,70   -0.08%
  • EMAS943.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.11%

Jiwasraya manfaatkan pasar dari karyawan BUMN untuk perbaiki likuiditas


Selasa, 17 Desember 2019 / 16:13 WIB
Jiwasraya manfaatkan pasar dari karyawan BUMN untuk perbaiki likuiditas
ILUSTRASI. Warga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019). Untuk meredakan masalah keuangan, Jiwasraya berniat memanfaatkan captive market di BUMN. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.


Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Untuk meredakan masalah keuangan yang menghimpit, Asuransi Jiwasraya berniat memanfaatkan captive market di Badan Usaha Milik Negara (BUMN), khususnya para pekerja di perusahaan pelat merah. Para pekerja tersebut dimanfaatkan untuk menarik investor baru sekaligus target pasar produk Jiwasraya.

Rencana tersebut terungkap dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) di antara Komisi VI DPR dan manajemen Jiwasraya di gedung DPR, Senin (16/12). Sejumlah langkah-langkah pemanfaatan captive market ini dipersiapkan untuk menggenjot bisnis Jiwasraya.

Baca Juga: Tuntut tanggung jawab, nasabah Jiwasraya datangi Kementerian BUMN dan OJK

Menurut Direktur Utama Jiwasraya Hexana Tri Sasongko, saat ini BUMN mempunyai 120 perusahaan, 311 anak usaha serta 5000-an korporasi yang telah menjadi nasabah Jiwasraya.

“Jiwasraya punya captive market yang selama ini belum dikerjakan dan digarap. Dari segi profitabilitas masih kecil di neraca tapi potensinya memang keliatan besar,” kata Hexana di gedung DPR, Jakarta, Senin (16/12).

Penggarapan pasar pekerja BUMN ini dibagi dua, yakni restrukturisasi bisnis korporasi dan restrukturisasi serta revitalisasi bisnis ritel. Untuk bisnis korporasi, Jiwasraya akan mengkonversi skema-skema program pensiun manfaat pasti seperti Tunjangan Hari Tua, Jaminan Hari Tua, Siharta, Arthadana dan Dwiguna lainnya.

Baca Juga: Jika temukan minimal dua alat bukti, Kejagung akan putuskan tersangka di Jiwasraya

“Program pensiun tersebut diberlakukan sebelum nasabah-nasabah korporasi BUMN dan anak BUMN menggunakan suku bunga investasi yang tinggi menjadi skema program pensiun iuran pasti menggunakan bunga investasi referensi,” terang Hexana.

Tidak cukup sampai situ. Jiwasraya akan menambah produk asuransi kematian kepada pegawai dengan memanfaatkan kematian sebesar tiga tahun gaji ke seluruh korporasi dan anak usaha BUMN, baik dalam bentuk penambahan ke skema program pensiun iuran pasti yang telah ada maupun berbentuk asuransi kematian tahunan yang berdiri sendiri.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×