kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45729,74   -6,98   -0.95%
  • EMAS963.000 3,44%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kemampuan bank besar mencetak laba terus meningkat


Minggu, 04 Agustus 2019 / 15:54 WIB
Kemampuan bank besar mencetak laba terus meningkat

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tingkat profitabilitas atau kemampuan bank besar mencetak laba sebagian besar bank menengah atas mengalami peningkatan. Ini tercermin dari rasio Return on Aset (ROA) yang tercatat naik dari di semester I 2019 dibanding dengan periode yang sama tahun lalu.

PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) yang mencatatkan kenaikan rasio kemampuan mencetak laba dari asetnya menjadi 3,7% atau tumbuh dari 3,59% dari semester I 2018.

Baca Juga: Berikut prediksi PDB kuartal II 2019 dari sembilan ekonom

PT Bank Mandiri Tbk  (BMRI )menorehkan ROA naik dari 3,04% menjadi 3,08%, PT Bank OCBC Nisp Tbk (NISP) naik dari 2,14% jadi 2,33%, PT Bank Pan Indonesia Tbk (PNBN) naik dari 1,62% menjadi 2,01%. Pertumbuhan tersebut sejalan dengan meningkatnya pendapatan operasional masing-masing.

Vera Lim, Direktur Keuangan BCA mengatakan, kenaikan ROA perseroan yang cukup tinggi pada semester I 2019 didukung dengan pertumbuhan laba operasional yang mencapai 23% year on year (yoy) atau lebih tinggi dari pertumbuhan industri.

Hingga akhir tahun, BCA menargetkan ROA tidak lebih dari 3,5%. "Untuk mendukung level ROA, BCA mempertahankan pertumbuhan pendapatan operasional yang solid dengan kenaikan beban operasional yang terkendali," kata Vera pada Kontan.co.id, Jumat (2/8).

Baca Juga: Berhasil tekan biaya operasional, BCA dan OCBC NISP makin berhemat

Sementara Parwati Surjaudaja, President Direktur Bank OCBC Nisp mengatakan pihaknya akan terus menjaga ROA di sekitar level 2%. Kenaikan kemampuan OCBC mencetak laba pada semester I tahun ini didukung pertumbuhan operasional perseroan.

Bank swasta ini berhasil meraih laba bersih sebesar Rp 1,53 triliun atau tumbuh 15,0% (yoy) dibandingkan periode yang sama tahun lalu senilai Rp 1,33 triliun. Pertumbuhan itu terutama ditopang oleh pendapatan non bunga.

Sedangkan pertumbuhan pendapatan bunga perseroan terhitung mini sebesar 2% (yoy) menjadi Rp 3,21 triliun pada akhir Juni 2019.

Pertumbuhan kredit perseroan juga tak besar. Hingga Juni 2019 perseroan menyalurkan kredit Rp 119,25 triliun, tumbuh 1,9% (yoy) dibandingkan Juni 2018 senilai Rp 116,92 triliun.




TERBARU

Close [X]
×