kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Koperasi BMT Sidogiri bidik aset Rp 5 triliun


Minggu, 16 September 2018 / 21:00 WIB

Koperasi BMT Sidogiri bidik aset Rp 5 triliun
ILUSTRASI.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Salah satu koperasi berbasiskan pesantren terbesar di Indonesia, Koperasi Simpan Pinjam Pembiayaan Syariah (KSPPS) BMT Sidogiri menargetkan dapat memacu aset Rp 5 triliun hingga akhir 2018.

Koperasi BMT Sidogiri mengembangkan berbagai unit bisnis yang dikelola oleh para alumni pondok pesantren Sidogiri, diantaranya perusahaan teknologi IT, asuransi, properti, agro, travel haji, dan umroh.


“Dengan berbagai bisnis tersebut dan jaringan yang kami kelola, BMT Sidogiri mampu meningkatkan taraf hidup ekonomi masyarakat. Per akhir tahun 2017, total aset BMT Sidogiri mencapai Rp 2,4 triliun, dan hingga akhir tahun 2018 ditargetkan total asetnya mencapai Rp 5 triliun," ujar Ketua BMT Sidogiri, KH Mahmud Ali Zain dalam keterangan tertulis Minggu (16/9).

Untuk mengejar target aset tersebut, BMT Sidogiri yang kini memiliki jumlah anggota sebanyak 16.647 orang, akan meningkatkan jaringan pelayanan dan profesionalisme sumber daya manusianya.

Saat ini, BMT UGT Sidogiri memilik jaringan kantor cabang yang tersebar di 34 provinsi. “Kami optimistis dengan jumlah jaringan tersebut mampu memberikan pelayanan kepada anggota dan masyarakat yang kepingin hijrah dalam sistem keuangan syariah,” tambah Mahmud.

Lanjut Mahmud, aspek paling penting agar koperasi bisa maju dan berkembang adalah pemerintah. Baik pusat dan daerah betul-betul semangat untuk mengembangkan koperasi.

Ia menambahkan, kalau pemerintahnya tidak pernah berbicara tentang pentingnya berkoperasi dalam meningkakan perekonomian nasional, bagaimana mungkin generasi milenial bisa tertarik untuk berkoperasi.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Narita Indrastiti
Video Pilihan


Close [X]
×