kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45695,21   24,44   3.64%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kuartal III-2019, laba Bank Panin tumbuh 16,8% menjadi Rp 2,52 triliun


Kamis, 24 Oktober 2019 / 21:18 WIB
Kuartal III-2019, laba Bank Panin tumbuh 16,8% menjadi Rp 2,52 triliun
ILUSTRASI. Laba Bank Panin tumbuh 16,8% menjadi Rp 2,52 triliun di kuartal III 2019.

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Panin Tbk (PNBN) mencatat pertumbuhan laba di kuartal III-2019. Di periode tersebut, Bank Panin mencatat laba bersih senilai Rp 2,52 triliun atau tumbuh 16,8% (yoy) dibandingkan periode sama tahun lalu yang senilai Rp 2,10 triliun.

"Peningkatan laba terutama didukung pendapatan bunga bersih senilai Rp 6,67 triliun, dengan pertumbuhan 15,19% (yoy). Serta pendapatan operasional lain, termasuk pendapatan berbasis komisi yang mencapai Rp 1,59 triliun dengan pertumbuhan 5,31% (yoy)," demikian keterangan tertulis Bank Panin, Kamis (24/10).

Laba tumbuh berkat membaiknya kualitas kredit. Tercatat rasio kredit macet kotor (NPL gross) Bank Panin mampu ditekan hingga 2,99% di kuartal III 2019, dari 3,14% [ada kuartal III 2018 silam.

Baca Juga: Tak Bakal Mengganggu Kredit, Perbankan Finalisasi Implementasi PSAK 71

Peningkatan kualitas kredit jadi penopang, sebab penyaluran kredit Bank Panin belum tumbuh signifikan. Per September 2019 Bank Panin menyalurkan kredit Rp 153,35 triliun, cuma tumbuh 3,93% (yoy) dibandingkan September 2018 senilai Rp 147,55 triliun.

Sebanyak 55% total kredit disalurkan ke segmen ritel dan komersial, sementara sisanya ke segmen korporasi. Pertumbuhan kredit komersial masih melambat sebagai dampak perekonomian yang belum menentu menjelang pelantikan presiden sehingga para debitur masih menunggu perkembangan pasar.

Sedangkan dari aspek penghimpun dana pihak ketiga (DPK) pertumbuhannya jauh lebih landai. Per September 2019, Bank Panin berhasil mengumpulkan DPK hingga Rp 136,89 triliun, tumbuh 1,23% (yoy) dibandingkan September 2018 senilai Rp 135,22 triliun.

Baca Juga: Bank BUKU 4 ramai-ramai ajukan izin kerja sama dengan Alipay dan WeChat Pay ke BI

Pertumbuhan DPK yang tak selaras dengan pertumbuhan kredit ini pula yang membuatĀ  likuditas Bank Panin makin ketat. Loan to deposit ratio (LDR) Bank Panin per September 2019 berada di kisaran 112,02%, meningkat dibandingkan periode sebelumnya sebesar 109,11%.




TERBARU

Close [X]
×