Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.480
  • EMAS663.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

OJK buka opsi iuran ringan bagi industri

Kamis, 19 Desember 2013 / 16:25 WIB

OJK buka opsi iuran ringan bagi industri

Berita Terkait

JAKARTA. Rancangan peraturan pemerintah (RPP) yang mengatur nilai iuran yang harus dibayarkan para pelaku industri keuangan kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bakal segera diteken. Meski begitu, regulator keuangan non-bank ini mempertimbangkan pemberian keringanan iuran tersebut.

Menurut Firdaus Djaelani, Kepala Pengawas Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) OJK, usulan keringanan iuran ini sudah dimasukkan dalam draft PP tersebut.


Namun, tak sembarang perusahaan atau industri jasa keuangan yang memperoleh keringanan. Firdaus bilang, pengecualian bisa diberikan untuk industri atau perusahaan yang ketika didorong tumbuh namun belum mampu. Ini juga untuk mengantisipasi industri yang baru tumbuh. OJK akan melihat kemampuan perusahaan dan kinerja keuangan perusahaan tersebut.

"Bisa saja OJK dan industri atau perusahaan itu membicarakan tersendiri agar perusahaan itu bisa tumbuh," kata Firdaus, akhir pekan lalu. Namun, dia mengakui, industri yang membutuhkan keringanan tersebut memang belum teridentifikasi saat ini.

Firdaus bilang, keringanan tersebut bisa berupa penurunan tarif iuran, bahkan hingga 0%. Bisa juga perusahaan atau industri tersebut dibebaskan dari iuran dalam jangka waktu tertentu.

Dalam RPP tersebut, OJK mengajukan iuran sebesar 0,45 per mil (per 1.000) dari aset. Jadi, semakin besar aset perusahaan, makin besar pula iuran yang harus dibayarkan oleh suatu perusahaan. Sebagai contoh, perusahaan beraset Rp 1 triliun, bakal terkena iuran Rp 450 juta per tahun.

Keinginan dana pensiun

RPP diperkirakan berlaku tahun depan dan OJK kemungkinan mulai menarik iuran ini pada pertengahan tahun 2014. Firdaus bilang, uang yang dipungut tersebut untuk iuran tahun 2015.

Lantaran OJK masih dibiayai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun depan, maka iuran yang dikenakan tidak penuh. Firdaus bilang, kemungkinan iuran yang ditarik tahun 2014 nanti bisa jadi hanya sekitar 0,3 per mil dari aset.

Industri jasa keuangan sampai saat ini, masih mengharapkan nilai pungutan OJK diturunkan.Gatut Subadio, Ketua Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) meminta OJK meringankan iuran untuk dana pensiun. Pertimbangannya, industri dana pensiun bersifat nirlaba. Andaikata mendapat keuntungan investasi, maka dana tersebut akan dikembalikan sebagai manfaat peserta.

Rencananya, iuran OJK tersebut akan dibebankan kepada peserta dana pensiun. Jadi, ADPI berharap, iuran untuk dana pensiun dikurangi setengah dari usulan OJK. "Sekitar 0,02 per mil," kata Gatut. Selain itu, dia juga berharap, OJK membuat pengecualian tarif untuk dana pensiun yang beraset mini, misalnya yang di bawah Rp 50 miliar.

Firdaus menambahkan, OJK saat ini juga mengusulkan kepada pemerintah agar iuran korporasi untuk manfaat pensiun Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) tak terlalu besar. Tujuannya menghindari keluarnya dana dari perusahaan dana pensiun untuk ditempatkan ke BPJS yang terlalu besar.


Reporter: Sanny Cicilia
Editor: Sanny Cicilia
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0683 || diagnostic_web = 0.5206

Close [X]
×