kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   -10,56   -1.11%
  • EMAS926.000 -0,32%
  • RD.SAHAM 0.35%
  • RD.CAMPURAN 0.29%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Super apps jadi senjata bank besar hadapi maraknya bank digital


Minggu, 17 Oktober 2021 / 17:26 WIB
Super apps jadi senjata bank besar hadapi maraknya bank digital
ILUSTRASI. Pengunjung generasi milenial menggunakan aplikasi BTN Properti Mobile untuk memperoleh informasi perumahan saat mengunjungi pameran Indonesia Property Expo 2020 di Jakarta, Minggu (23/2). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/23/02/2020

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pengembangan super apps merupakan senjata utama bagi bank-bank tradisional besar untuk memenuhi kebutuhan nasabah di era teknologi. Untuk berubah menjadi bank digital merupakan hal yang sulit dilakukan mengingat saat ini tengah mengoperasikan produk dan layanan konvensional dengan jaringan nasabah yang sangat luas. 

Untuk mengembangkan super apps, bank besar telah mengalokasikan belanja modal (capital expenditur/capex) jumbo dalam pengembangan IT. Super apps sebagai satu aplikasi yang bisa diakses nasabah untuk berbagai layanan keuangan sekaligus. 

Direktur Eksekutif Penelitian dan Pengaturan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan OJK Anung Herlianto mengatakan, peran bank di masa depan di era digital akan terbagi tiga. Pertama, bank sebagai distributor. Artinya, bank berperan sebagai penyedia layanan bagi pihak ketiga. Contohnya adalah Citi Group. 

Kedua, bank sebagai agregator. Artinya, bank berperan menggabungkan produk atau layanan yang disediakan pihak ketiga untuk peluasan layanan bank dan meningkatkan pengalaman nasabah. Contohnya ING Group.  

Baca Juga: Transaksi ekspor-impor di tiga bank besar makin besar

Ketiga, bank sebagai orkestrator atau super apps. Dalam hal ini, bank akan berperan menyediakan platform (market place) yang mengintegrasikan produk dan layanan bank dan pihak ketiga. Contohnya OTP Bank Group dan Alipay.

"Peran ini akan sangat ditentukan oleh kapabilitas SDM bank tersebut, se-sophisticated  apa teknologi dan skala usahanya. Nanti akan kita lihat, bank-bank kecil yang diakuisisi fintech itu apakah bisa berperan sebagai super apps atau hanya sebagai kendaraan bagi fintech-nya. Kalau bank besar seperti BCA saya yakin akan jadi super apps," kata Anung dalam webinar OJK Institute, Kamis (14/10). 

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) salah satu bank besar yang tengah fokus mengembangkan super apps.  Indra Utoyo Direktur Digital dan Teknologi Informasi BRI mengatakan, inovasi dan penambahan fitur baru terus dilakukan  untuk menjadikan BRImo yang sebelumnya hanya sebagai mobile banking menjadi super apps

Dia bilang, inovasi dan penambahan fitur yang dilakukan bukan hanya di sisi infrastruktur dan kapabilitas aplikasi BRImo saja. Sepanjang tahun ini, fitur yang sudah di kembangkan BRI antara lain QR pedagang, asuransi, donasi, terintegrasi dengan sistem kredit (BRISPOT) dan lain-lain. 

Baca Juga: BTN gelar akad KPR massal sebanyak 3.000 unit dalam sehari

"BRImo sebagai superapps BRI disiapkan untuk dapat mengintegrasikan seluruh kapabilitas/fitur/aplikasi perusahaan anak termasuk Agro dan juga termasuk terintegrasi dengan ekosistem startup di luar banking," kata Indra pada KONTAN, Jumat (15/10).   

Ke depan, BRI akan masuk ke berbagai ekosistem dan membangun financial supermarket di dalam BRImo. Tahun ini, BRI menyiapkan capex cukup besar untuk pengembangan IT yakni mencapai Rp 4,5 triliun. Itu merupakan modal perseroan dalam menghadapi era digital. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×