kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,83   -7,61   -0.88%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

56 perusahaan multifinance mencatatkan pembiayaan produktif di bawah 10%


Kamis, 21 November 2019 / 20:46 WIB
56 perusahaan multifinance mencatatkan pembiayaan produktif di bawah 10%
ILUSTRASI. Suasana penjualan mobil dalam pameran Mandiri Tunas Finance (MTF) Autofiesta 2019 di Botani Square, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (10/10/2019). Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) merevisi target penjualan mobil hingga akhir 2019, da

Reporter: Ahmad Ghifari | Editor: Yudho Winarto

Direktur Mandiri Tunas Finance Harjanto Tjitohardjojo mengatakan, pencapaian tersebut karena pada tahun ini MTF fokus dalam menyalurkan pembiayaan pada mobil komersil (truk), kegunaan produktif untuk usaha Logistik, infrastruktur, dan komoditas.

Baca Juga: Pembiayaan multifinance diramal tumbuh 3,5% di akhir 2019, ini penyebabnya

"Upaya mendorong terus kita lakukan seperti penggarapan Anchor Client Group Mandiri dan turunan perusahaannya. Pendekatan ke Dealer mobil komersial seperti Isuzu, Hino, Mitsubishi, UD Truck juga di pick-up segmen," kata Harjanto Tjitohardjojo kepada Kontan.co.id.

Perusahaan juga selalu memetakan potensi wilayah seperti Sumatera, Kalimantan dan Jawa terkait perkembangan dengan adanya jalan yang baru.

Perusahaan juga menilai adanya aturan batas minimal pembiayaan sektor produktif tidak membebani perusahaan. Bahkan, MTF optimistis dapat terus melebihi 10% ke depannya, karena ruang pembiayaan untuk sektor produktif dinilainya masih luas.

Baca Juga: NIM multifinance terjaga di 5-6% di tengah penurunan suku bunga

PT Buana Finance Tbk mencatatkan pembiayaan sektor produktif sebesar Rp 2,4 triliun per Oktober 2019.

Sekretaris Perusahaan Buana Finance Ahmad Khaetami mengatakan, pembiayaan untuk multiguna sebesar Rp 1,6 triliun, investasi Rp 632 miliar, dan modal kerja sebesar Rp 143 miliar. Perusahaan juga hampir seluruh portofolio pembiayaan untuk sektor produktif.

"Untuk sektor produktif, perusahaan menyalurkan pembiayaan ke bisnis dan sektor yang beresiko rendah profilnya, serta risk mitigation yang terukur," kata Ahmad Khaetami kepada Kontan.co.id.

Baca Juga: OJK atur perusahaan pembiayaan di sektor ketenagalistrikan dan pelayaran

Pembiayaan produktif Buana Finance sebagian besar disalurkan untuk pembiayaan sektor tambang, perkebunan dan usaha kecil, serta konstruksi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×