kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45694,52   23,75   3.54%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bank pelat merah tingkatkan belanja modal TI tahun ini, buat apa?


Selasa, 21 Januari 2020 / 18:30 WIB
Bank pelat merah tingkatkan belanja modal TI tahun ini, buat apa?
ILUSTRASI. Bank pelat merah tingkatkan belanja modal TI tahun ini. /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/22/11/2019.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Memasuki tahun 2020, perbankan mulai mematangkan rencana ekspansi bisnis digital. Selain untuk mendorong pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) lewat penghimpunan dana murah, pengembangan digital juga menjadi alat bagi perbankan untuk mencari tambahan pendapatan sekaligus langkah efisiensi beban operasional.

Guna mewujudkan hal tersebut, hampir setiap tahun perbankan kerap meningkatkan belanja modal alias capital expenditure (capex) teknologi informasi (TI). Salah satunya PT Bank Mandiri Tbk yang menyatakan akan meningkatkan capex TI sebanyak 30% sampai 35% dari tahun lalu.

Baca Juga: Penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) tahun 2019 mencapai 99,65% dari target

Catatan saja, tahun lalu bank berlogo pita emas ini setidaknya menganggarkan belanja modal sebesar Rp 2,4 triliun. Anggaran tersebut merupakan separuh dari total belanja modal perusahaan yang menembus Rp 4,8 triliun. Bila dihitung, artinya tahun ini anggaran TI Bank Mandiri ada di kisaran Rp 3,12 triliun hingga Rp 3,24 triliun.

Direktur Teknologi Informasi Bank Mandiri Rico Usthavia menjelaskan, sebagian besar kenaikan tersebut akan digunakan untuk pengembangan digital banking perusahaan.




TERBARU

Close [X]
×