kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Kata Bankir Soal Tingginya Pertumbuhan Kredit Perbankan pada Awal Tahun 2024


Selasa, 27 Februari 2024 / 07:20 WIB
Ini Kata Bankir Soal Tingginya Pertumbuhan Kredit Perbankan pada Awal Tahun 2024
ILUSTRASI. Petugas teller melayani nasabah di kantor cabang BCA Thamrin Jakarta, Jumat (2/7). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/02/07/2021.


Reporter: Nurtiandriyani Simamora | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penyaluran kredit perbankan di awal tahun mengalami peningkatan. Hal ini tercermin dari data Bank Indonesia yang  mencatat kredit perbankan tumbuh 11,5% secara tahunan (year on year/YoY) dengan total kredit yang  disalurkan mencapai Rp 7.009,9 triliun pada Januari 2024.

Dalam rinciannya, kredit korporasi tumbuh paling tinggi mencapai 13,3% YoY, melampaui pertumbuhan per Desember 2023 yang sebesar 11,6% YoY. Sementara kredit perorangan juga ikut naik 9,8% YoY pada Januari 2024, lebih tinggi dari posisi Desember 2023 yang tumbuh 9% YoY.

Adapun jika melihat tren pertumbuhan kredit perbankan selama enam tahun terakhir terus mengalami perbaikan. Menurut data Bank Indonesia pertumbuhan kredit pada Januari 2024 yang sebesar 11,83% YoY, hampir mendekati pertumbuhan kredit pada tahun 2019 yang sebesar 11,97% YoY tepat sebelum pandemi Covid masuk ke Indonesia.

Meskipun saat pandemi, tepatnya tahun 2021, per Januari pertumbuhan kredit perbankan mengalami koreksi 2,1% YoY. Namun mulai membaik pada tahun 2022, dimana pada bulan yang sama kredit mampu tumbuh 5,79% YoY, dan terus membaik pada tahun 2023 dengan pertumbuhan kredit 10,53% per Januari.

Baca Juga: Pertumbuhan Kredit Kendaraan Bermotor Masih Lesu di Awal Tahun 2024

Ambil contoh PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA), per Januari 2024 bank ini mencatatkan pertumbuhan kredit yang signifikan. Presiden Direktur CIMB Niaga Lani Darmawan merinci pertumbuhan kredit tersebut hampir terjadi di segala segmen. 

Seperti segmen Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang tumbuh hampir 10% YoY. Sementara itu kredit segmen ritel konsumer khususnya Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) tumbuh 25% YoY. 

"Namun di kredit korporasi agak melambat di bawah 5%, namun masih tetap tumbuh," kata Lani kepada Kontan, Senin (26/2).

Lani yang juga adalah Wakil Ketua Bidang Hubungan Kelembagaan Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas) juga menyebut momentum pertumbuhan kredit perbankan tahun ini bakal terdorong oleh beberapa faktor.

Salah satunya adalah gelaran Pemilu tahun ini yang diproyeksikan bakal terjadi satu putaran jika melihat hasil quick count. Hal ini tentunya membuat para pebisnis tidak wait and see lebih lama.

"Bisnis bisa bergerak normal kembali dan adanya penjelasan kepada kepemimpinan," kata dia.

Baca Juga: Pengelolaan Keuangan Daerah Bantu Likuiditas BPD Lebih Memadai

Senada, Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiaatmadja juga menyebut kredit perbankan di awal tahun 2024 mengalami pertumbuhan yang positif. Meski tidak merinci berapa pertumbuhannya, namun dia bilang ini merupakan awal yang sangat baik di tahun ini.

"Kalau kita lihat awal tahun cukup bagus, tidak seperti season sebelumnya, ini juga sebagai gambaran. Ada banyak faktor seperti adanya momentum puasa dan Lebaran, ini bakal mendorong perekonomian, dan mendorong korporasi dalam menjalankan bisnisnya, terutama di segmen konsumsi dan jasa," kata dia belum lama ini.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×