kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45956,27   -0,34   -0.04%
  • EMAS1.028.000 1,08%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Perbankan Siapkan Sejumlah Strategi Guna Menekan NPL Tahun 2022


Rabu, 09 Februari 2022 / 06:30 WIB
Perbankan Siapkan Sejumlah Strategi Guna Menekan NPL Tahun 2022


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah bank mencairkan pencadangan guna meraup laba bersih yang lebih optimal. Kendati  demikian, bankir meyakini perbaikan kualitas kredit masih akan terus berlanjut hingga penghujung 2022. 

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan rasio non performing loan (NPL) di Desember 2021 berada di level 3,0%. Padahal, NPL bank sempat mencapai puncaknya di level 3,35% di Juli dan Agustus 2021. 

Bank menyiapkan strategi untuk lebih hati-hati menyalurkan kredit baru dan menyasar sektor yang sudah bertumbuh dan pulih saat ini. Seiring itu juga memitigasi risiko pemburukan kualitas portofolio.

Direktur Risk Management and Transformation Bank Tabungan Negara (BTN) Setiyo Wibowo memproyeksi NPL bisa dijaga di level 3,3% hingga 3,4% hingga akhir 2022. Ini lebih baik dibandingkan NPL BTN di 2021 di level 3,7%. 

Baca Juga: Gandeng Fintech, Perbankan Geber Penyaluran Kredit Secara Digital

“NPL BTN turun dari 4,37% pada 2020 jadi 3,70% di 202 karena perbaikan di semua segmen baik konsumer, dan komersial maupun korporasi. Ini karena kualitas proses bisnis yang makin baik dan prudent,” ujar Setiyo kepada Kontan.co.id pada Selasa (8/2). 

Lanjut ia, koleksi kredit juga semakin baik dengan strategi collection yang tersentralisasi  dan memanfaatkan collection data analytics.  Selain itu, restrukturisasi kredit komersial berjalan sesuai rencana bank. 

BTN mencatatkan jumlah total outstanding-nya mencapai Rp 40,39 triliun atau 14,7% dari total kredit di 2021. Sementara pada akhir 2020, total restrukturisasi Covid-19 di BTN mencapai Rp 57,52 triliun atau 22,1% terhadap total kreditnya.

Restrukturisasi Covid-19 ini terdiri dari  KPR subsidi 31,28%, KPR non subsidi 33,45%,  kredit komersial 12,5%, kredit korporasi 8,38%, kredit konsumer non perumahan 3,91% dan pembiayaan syariah 10,34%. 

Dari total outstanding restrukturisasi Covid-19 tersebut, hanya 3,3% yang masuk kategori beresiko tinggi, sebanyak 2,67% masuk medium risk dan 94,03% berisiko rendah.  Adapun yang berpotensi turun ke NPL mencapai 4,95%.

Baca Juga: Empat Bank BUMN Raup Laba Bersih Rp 72 Triliun pada Tahun 2021

Direktur Manajemen Risiko BNI, David Pirzada menyatakan akan memanfaatkan momentum pemulihan ekonomi untuk tingkatkan kualitas kredit 2022. Termasuk ekspansi dengan perhatian prinsip kehati-hatian jadi pertimbangan utama. 

“NPL pada 2022 akan ditekan di bawah 3% dengan perkuat manajemen risiko. Adapun coverage ratio akhir 2021 233,38%, akan tetap ditingkatkan kembali sehingga 276% di 2022,” jelasnya pada pekan lalu.

Ia menyatakan sampai akhir 2021, rasio NPL di 3,7%,Turun signifikan 60 bps yoy dari 4,3% di 2020. Sedangkan rasio LAR include Covid-19 juga turun menjadi tercatat 23,3% di 2021. Sedangkan LAR di luar Covid-19 di level 12,3%. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×