kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sebanyak 99% dari Total Transaksi BRI pada Tahun Lalu Dilakukan Secara Digital


Kamis, 22 Februari 2024 / 20:20 WIB
Sebanyak 99% dari Total Transaksi BRI pada Tahun Lalu Dilakukan Secara Digital
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi menggunakan mobile banking di Tangerang Selatan, Rabu (29/11/2023). (KONTAN/Carolus Agus Waluyo)


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Digitalisasi menjadi salah satu pondasi transformasi digital yang selama ini dilakukan oleh PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI.  Selama tahun 2023, tercatat sebesar 99% dari total transaksi BRI dilakukan melalui kanal digital. Sementara itu, sisanya dilakukan secara konvensional di cabang atau unit kerja BRI. 

Terkait hal ini, Direktur Digital & Teknologi Informasi BRI Arga M. Nugraha mengungkapkan bahwa BRI menerapkan transformasi digital dengan mengimplementasikan tiga fokus pedoman utama.

“BRI terus berupaya meningkatkan resiliensinya, fokus pada konsep open banking, serta memperkuat pemanfaatan kecerdasan buatan (artificial intelligence) dan pembelajaran mesin (machine learning) untuk mendorong transaksi dan layanan keuangan menjadi lebih mudah, cepat, terintegrasi, dan praktis,” ungkapnya dalam siaran pers, Kamis (22/2).

Baca Juga: Suku Bunga Belum Turun, Biaya Dana Perbankan Kian Menanjak

Dia bilang transformasi BRIvolution digunakan sebagai guideline menjawab tantangan digital dan IT sebagai strategi mendukung business goals perseroan. 

“Sehingga bicara ke depan, kami coba formulasikan ada tiga hal tersebut yang menjadi fokus dalam jangka menengah," tambahnya.

Di samping pencatatan transaksi digital, BRI mencatat pertumbuhan pemanfaatan open API atau BRIAPI telah dimanfaatkan pada lebih dari 23 jenis digital ekosistem dengan lebih dari 1.000 total partner. 

Kemudian pemanfaatan artificial intelligence (AI) Sabrina terus menjadi garda terdepan customer handling dengan melayani 55,6 juta pesan yang masuk ke contact center BRI selama tahun 2023. 

Di tahun 2023, tingkat kepuasan layanan Sabrina atau Smart BRI New Assistant yang merupakan sebuah asisten virtual untuk melayani kebutuhan perbankan nasabah BRI di seluruh Indonesia juga meningkat.

Menurut Arga, sisi operasional dan infrastruktur data centers BRI juga telah memberikan pondasi yang andal. Hal ini dibuktikan dengan 3 (tiga) sertifikasi Tier III yang diperoleh dari Uptime Institute yaitu Tier Certification of Design Documents (TCDD), Tier Certification of Construction Facilities (TCCF), dan Tier Certification of Operational Sustainability (TCOS) untuk seluruh fasilitas BRI.

Dari sisi keamanan informasi, BRI telah memiliki kebijakan cyber security yang mengatur terkait keamanan informasi BRI secara bank-wide, dan fungsi pemantauan cyber threat secara kontinu untuk menjaga keamanan sistem BRI secara proaktif. 

Baca Juga: BI Akan Perluas QRIS Cros Border, Bankir Yakin Bagus untuk Bisnis

Arga menambahkan, BRI telah menyusun Enterprise Security Architecture dan kebijakan cybersecurity dengan menggunakan NIST Cyber Security Framework sebagai acuan. 

Pada tahun lalu BRI pun telah melakukan IT Maturity Assessment sesuai amanat Kementerian BUMN dengan score 4,66 dari 5,00 poin berdasarkan best practice COBIT 2019. BRI juga membuktikan kemampuan maturitas digital dengan capaian Tingkat 2 (skor 80,50 dari total 100), sesuai pedoman asesmen Otoritas Jasa Keuangan.

“Hal-hal di atas adalah perwujudan nyata upaya BRI untuk terus meningkatkan kapabilitas dan kapasitas digitalnya. Semua demi kenyamanan dan keamanan nasabah,” pungkas Arga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×