kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45793,95   -1,37   -0.17%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%

Laba Bank Rakyat Indonesia (BBRI) tumbuh melambat Februari 2020


Minggu, 05 April 2020 / 15:19 WIB
Laba Bank Rakyat Indonesia (BBRI) tumbuh melambat Februari 2020
ILUSTRASI. Laba Bank Rakyat Indonesia (BBRI) tumbuh melambat Februari 2020 tapi kredit tumbuh 7,1%

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) pada bulan Februari 2020 mengalami perlambatan. Meskipun kredit bank pelat merah masih tumbuh, namun laba yang diraup pada bulan tersebut turun baik secara tahunan (year on year/YoY) maupun secara bulanan (YoY).

Berdasarkan laporan bulanan Februari 2020, BRI hanya mencatatkan laba bersih (bank only) sepanjang Februari sebesar Rp 2,56 triliun.

Capaian itu turun 1,5% YoY dan melorot 3,6% dari bulan Januari yang meraup laba Rp 2,66 triliun. Secara total sepanjang dua bulan pertama tahun ini, BRI membukukan laba bersih Rp 5,22 triliun atau masih tumbuh 2,3% secara YoY.

Baca Juga: Kementerian BUMN petakan BUMN yang terdampak wabah corona, siapa saja?

Sementara kredit BRI tumbuh sebesar 7,1% YoY menjadi Rp 856,35 triliun dan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) meningkat dua digit sebesar 12,1% YoY jadi 956,58 triliun.

Net interest income (NII) BRI di bulan Februari tercatat Rp 6,56 triliun, masih mengalami pertumbuhan sebesar 5,9% secara tahunan namun menurun 10,9% secara bulanan. Total pendapatan bunga bersih sepanjang Januari-Februari masih tumbuh 13,4% YoY.

Net Interest Margin (NIM) bank ini meningkat secara tahunan tapi turun 50 basis poin (bps) dari bulan Januari.

Lee Young Jun, Analisi Mirae Asset Securitas dalam risetnya pada 3 Maret 2020 mengatakan, kondisi BRI telah memangkas bunga deposito berjangka 50 bps sejak tahun 2019.

Pada saat yang sama, perseroan menurunkan bunga kredit komersial kecil sekitar 25 bps- 50 bps dan mempertahankan bunga untuk kredit lainnya.

Adapun biaya kredit BRI membaik secara bulanan tetapi masih lebih tinggi dari Februari 2019.

Baca Juga: Investor asing catat jual bersih terhadap 10 saham ini, Jumat (3/4)

"Kami perkirakan NIM triwulanan di kuartal I 2020 secara tahunan akan mengakselerasi penurunan bunga acuaan BI. Sedangkan Biaya kredit pasi meningkat setelah implementasi PSAK 71," kata Yee Young Jun.

Management BRI dalam riset Mirae Asset Securitas tersebut mengatakan, kredit yang terdampak langsung dengan isu yang ada saat ini yakni pandemi virus corona (Covid-19) berasal dari sektor pariwisata, minyak, dan batubara.

Namun porsi kredit perseroan di tiga sektor itu masih lebih redah dari saudaranya sesama bank pelat merah yakni BNI dan Bank Mandiri.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×