Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.135
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Lebih cepat dan mudah, Multifinance andalkan sumber dana dari perbankan

Minggu, 17 Maret 2019 / 19:24 WIB

Lebih cepat dan mudah, Multifinance andalkan sumber dana dari perbankan
ILUSTRASI. ilustrasi Perusahaan Pembiayaan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah perusahaan multifinance masih mengandalkan pendanaan dari perbankan untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan tahun ini. Pasalnya, kini sumber pendanaan perbankan masih memegang porsi terbesar.

Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno sepakat, pendanaan dari bank masih dominan dan meningkat setiap tahun. Sampai saat ini, porsi sumber pendanaan industri multifinance sekitar 70% berasal dari bank, sisanya penerbitan surat utang dan ekuitas perusahaan.


“Industri multifinance masih mengandalkan pendanaan dari bank karena dinilai lebih cepat dan mudah ketimbang menerbitkan surat utang. Sedangkan pendanaan dari obligasi memerlukan jangka waktu panjang,” kata Suwandi kepada Kontan.co.id, beberapa waktu lalu.

Misalnya, PT Mandiri Tunas Finance (MTF) menargetkan penyaluran kredit sebesar Rp 29 triliun tahun ini. Direktur Utama MTF Arya Suprihadi mengaku pihaknya menyiapkan pendanaan sebesar 65% dari perbankan, yang mayoritas dari PT Bank Mandiri Tbk.

“65% itu dibiayai dari perbankan, khususnya bank dalam negeri. Sementara sisanya dari penerbitan obligasi dan menggunakan sindikasi internasional,” kata Arya.

Meski mencari pendanaan baru, tapi persedaian sumber pendanaan di awal tahun masih mencukupi terutama dari bank. Karena sejumlah platform pinjaman tahun lalu ada sebagian yang belum dimanfaatkan.

Pemain lain, PT Buana Finance Tbk memperoleh fasilitas pinjaman sindikasi sebesar Rp 1 triliun. Pinjaman sindikasi tersebut berasal dari BCA Rp 300 miliar, Bank Permata Rp 200 miliar, Bank Panin, Bank Jateng, Shinhan Bank, Bank Artha Graha Internasional yang masing-masing sebesar Rp 100 miliar. Serta Bank QNB Indonesia dan SBI Iindonesia, masing-masing Rp 50 miliar.

Direktur Utama Buana Finance Yannuar Alin mengatakan, bahwa pinjaman sindikasi tersebut akan digunakan sebagai modal kerja dalam bisnis sewa pembiayaan (leasing) dan pembiayaan konsumen.

“Ini merupakan perjanjian sindikasi yang ke empat kalinya dalam tujuh tahun terakhir yang diraih perusahaan. Keikutsertaan delapan bank ini menunjukkan kuatnya kerja sama antara Buana Finance dengan perbankan,” ungkapnya.

Sampai dengan akhir Februari 2019, Buana Finance telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp 503 miliar atau meningkat 26,7% secara tahunan. Di mana sekitar 71% disalurkan untuk pembiayaan konsumen dan 29% untuk sewa pembiayaan dan factoring.

Tahun lalu Buana Finance manyalurkan total pembiayaan sebesar Rp 3,06 triliun. Dengan pencapaian tersebut, perusahaan menargetkan penyaluran pembiayaan tumbuh 7% menjadi Rp 3,26 triliun di tahun ini.


Reporter: Ferrika Sari
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0577 || diagnostic_web = 0.3729

Close [X]
×