kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

AAJI: Peran agen masih sangat penting di tengah maraknya insurtech


Minggu, 22 September 2019 / 19:04 WIB

AAJI: Peran agen masih sangat penting di tengah maraknya insurtech


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gelombang digitalisasi telah melanda berbagai sektor, bidang, dan industri termasuk asuransi jiwa. Wiroyo Karsono, Ketua Bidang Marketing & Komunikasi AAJI memandang kesiapan digitalisasi pada industri asuransi sudah matang, karena sudah banyak yang melakukan investasi di teknologi digital.

Selain itu sudah banyak perusahaan asuransi yang bekerja sama dengan perusahaan teknologi digital untuk meningkatkan pelayanan kepada nasabah agar lebih efisien dan lebih cepat.

Melalui digitalilsasi akan membantu perusahaan untuk memasarkan produk. Namun, tetap memerlukan agen di dalamnya.

Baca Juga: Wow, 100 fintech bakal meramaikan Indonesia Fintech Summit & Expo 2019

"Di asuransi jiwa, produknya dijual bukan dibeli orang. Karena nasabah tidak banyak yang mencari produk asuransi jiwa dengan membeli. namun produk asuransi jiwa dibeli karena ditawari dan dijual oleh para agen. Karakter seperti ini membuat produk dari asuransi jiwa masih memperlukan campur tangan manusia atau agen,"ujar Wiroyo Karsono kepada Kontan.co.id, Minggu (22/9).

Agen asuransi akan tetap menjadi peran utama dalam mendistribusikan produk asuransi jiwa. meskipun ada pengaruh dari Digitalisasai, namun AJJI memandang bukan sebagai kompetitor terhadap agen, tetapi sebagai peran pendukung untuk mengerti terkait asuransi jiwa melalui gadget.

"Ke depan akan lebih banyak perusahaan asuransi jiwa menawarkan produknya lebih aktif di website ataupun bekerja sama sehingga masyarakat dapat memahami produk asuransi termasuk asuransi jiwa," kata Wiroyo Karsono.

Baca Juga: Masuk regulatory sandbox, Qoala dua kali mengirim pelaporan triwulanan ke OJK

Dampak positifnya dari digitalisasi atau insurterch, Menurut Wiroyo, literasi masyarakat terhadap asuransi jiwa akan semakin meningkat. Produk asurasnsi jiwa merupakan produk jangka panjang namun tetap membutuhkan agen untuk mengambil keputusan untuk membeli produk asuransi jiwa tersebut.

Selain itu dengan digitalisasi akan lebih efisien, karena proses end to end dan bisa paperless. Perusahaan asuransi jiwa dapat memakai data analitik yang baik sehingga dapat mengenal perilaku nasabah sehingga ke depannya dapat membuat proses underwriting lebih cepat atau mungkin premi akan lebih murah. Dalam hal ini peran agen dalam mendistribusikan produk asuransi jiwa masih sangat penting.

Sementara itu dari digitalisasi akan dapat meningkatkan jumlah premi dan pemegang polis. Salah satunya dengan menyasar ke pasar milenial yang penetrasi terhadap asuransi jiwa masih rendah karena masih belum bagian dari prioritas. Wiroyo bilang ini merupakan pasar yang besar dan masih kolektif dalam digitalisasi.


Reporter: Ahmad Ghifari
Video Pilihan


Close [X]
×