kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45873,74   -9,19   -1.04%
  • EMAS937.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kinerja pembiayaan multifinance masih terkontraksi


Kamis, 29 April 2021 / 19:29 WIB
Kinerja pembiayaan multifinance masih terkontraksi
ILUSTRASI. Calon konsumen berdiskusi mengenai kendaraan terbaru di dealer mobil Honda, Sawangan, Depok, Jawa Barat,

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja industri multifinance belum sepenuhnya pulih. Hal ini seiring penurunan pembiayaan industri pada tiga bulan pertama tahun 2021.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Piutang perusahaan pembiayaan pada Maret 2021 masih terkontraksi sebesar 19,6 persen yoy. Sedangkan, rasio NPF perusahaan pembiayaan Maret 2021 turun menjadi 3,7% dari Februari sebesar 3,9%.

Begitu pun gearing ratio perusahaan pembiayaan yang sebesar 2,03%, jauh di bawah batas maksimum 10%.

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno menyebut, penurunan tersebut terjadi karena kondisi ekonomi dan daya beli masyarakat belum pulih akibat pandemi.

Alhasil, penurunan bisnis terjadi merata di semua lini usaha mulai dari pembiayaan investasi, multiguna, modal kerja dan syariah. Meski demikian, pembiayaan modal kerja justru mencatatkan perbaikan kinerja dibandingkan bulan-bulan sebelumnya.

Baca Juga: Perusahaan pembiayaan atau multifinance Berlomba Kembangkan Aplikasi Digital

"Kami memperkirakan pembiayaan akan kembali membaik pada semester I 2021. Diperkirakan sampai akhir tahun, bisnis pembiayaan bisa tumbuh sekitar 5%. Namun itu semua harus didukung oleh pemulihan ekonomi, permintaan kendaraan bermotor, kebijakan stimulus dari pemerintah serta pemerataan program vaksinasi," kata Suwandi, Kamis (29/4).

Kendati demikian, sejumlah perusahaan multifinance masih optimistis bisnis pembiayaan bisa membaik seiring pemulihan ekonomi. BCA Finance misalnya membidik pembiayaan tahun ini mencapai Rp 30 triliun. Nilai itu naik dibandingkan realisasi tahun sebelumnya sebesar Rp 15,5 triliun.

Per Maret 2021, perusahaan mencatatkan pembiayaan Rp 2,35 triliun. Dari realisasi itu, pembiayaan mobil baru masih berkontribusi besar yakni 70% dari total portofolio. Sisanya dari pembiayaan mobil bekas.

"Realisasi pembiayaan di bulan Maret relatif meningkat jika dibandingkan dengan bulan-bulan sebelumnya, dimana realisasi pembiayaan bulan Maret di BCA meningkat 70% dibandingkan bulan Februari. Kami berharap setidaknya pembiayaan April ini, angkanya harus bisa sama dengan Maret," kata Direktur Utama BCA Finance Roni Haslim.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×