kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,20   -0,70   -0.08%
  • EMAS943.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.11%

Resmi merger dengan Gojek, begini nasib OVO di Tokopedia


Selasa, 18 Mei 2021 / 17:41 WIB
Resmi merger dengan Gojek, begini nasib OVO di Tokopedia
ILUSTRASI. Pembayaran elektronik dengan aplikasi OVO.


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gojek dan Tokopedia resmi mengumumkan penggabungan entitas kedua perusahaan yang berstatus decacorn dan unicorn ini dan mengusung nama GoTo.

Dengan bergabungnya kedua perusahaan tersebut membuat banyak orang mempertanyakan nasib OVO di Tokopedia pasca merger. Seperti diketahui, selama ini Tokopedia bekerjasama dengan OVO untuk menjadi metode pembayarannya.

Menanggapi hal tersebut, Head of Corporate Communication OVO Harumi Supit menjelaskan, OVO berkomitmen terus menjalankan strategi ekosistem terbuka yang mengedepankan kolaborasi untuk mendorong inklusi keuangan.

“Tidak ada perubahan layanan OVO di platform Tokopedia dan mitra OVO lainnya, termasuk penggunaan OVO cash dan OVO Points dalam transaksi pembayaran,” ujar Harumi kepada Kontan.co.id, Selasa (18/5).

Harumi mengatakan, pihaknya akan terus melayani pengguna untuk melakukan transaksi dengan OVO Cash dan OVO Points di Tokopedia dan berbagai platform lainnya yang selama ini menjadi mitra OVO.

Ia menyebut, semua ini sebagai bentuk komitmen OVO dalam mengembangkan use-case dan mengembangkan layanan finansial yang komprehensif yang menjawab kebutuhan pengguna, sembari terus mendorong perluasan ekosistem kami.  

Baca Juga: Tokopedia-Gojek merger, bagaimana nasib metode pembayaran OVO di Tokopedia?

Salah satu contohnya adalah produk yang baru saja diluncurkan kemarin bersama dengan Prudential Indonesia, yaitu PRUTect Care - Hospital Cash yang merupakan produk asuransi jiwa syariah berbasis digital yang memberikan perlindungan menyeluruh dengan kontribusi (premi) terjangkau yang dapat diakses secara mudah melalui aplikasi OVO.

OVO merupakan bagian dari ekosistem digital terbuka terbesar di Indonesia dengan cakupan ragam kemitraan yang luas, termasuk Grab, berbagai platform digital unggulan seperti Blibli, Bhinneka.com, HappyFresh, Lazada, OYO, Sayurbox, Tokopedia, Zalora, dan masih banyak lagi. Selain itu, OVO juga berkolaborasi dengan beberapa bank ternama di Indonesia seperti BRI, serta perusahaan global ternama.

Harumi menjelaskan, pada akhir tahun 2020 OVO sudah hadir di 426 kota/kabupaten dan lebih dari 1.500.000 merchant sudah bergabung di OVO, termasuk lebih dari lebih dari 950.000 UMKM yang telah mengimplementasikan QRIS. Jumlah pelaku UMKM yang menjadi mitra OVO bahkan meningkat sebanyak 95 persen (year-on-year/yoy) sepanjang 2020 dibandingkan 2019.

Selain itu, jumlah pengguna OVO juga terlihat terus meningkat terutama untuk layanan finansial OVO, contohnya dalam 3 bulan pertama fitur OVO | Invest sudah berhasil mendapatkan sekitar 450.000 pengguna, sejalan dengan kemudahan dan manfaat yang didapatkan pengguna dengan bertransaksi di aplikasi OVO.

Oleh karena itu menurut Harumi, merger tersebut merupakan langkah positif bagi perkembangan lanskap digital Indonesia yang terus tumbuh dan berkembang, terutama di tengah akselerasi digitalisasi selama masa pandemi Covid-19. Pihaknya menilai, masyarakat Indonesia semakin banyak beralih memanfaatkan teknologi digital.

"Dengan demikian, perusahaan melihat hal tersebut sebagai potensi luar biasa untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia dengan menawarkan mereka masuk ke dalam ekosistem dan mengadopsi berbagai layanan finansial OVO," kata Harumi.

Baca Juga: Gojek-Tokopedia resmi merger menjadi GoTo, simak komentar 3 pengamat ini

Harumi bilang, OVO akan terus berkomitmen penuh untuk mendukung pemerintah dan masyarakat Indonesia di jalan menuju pemulihan ekonomi dari Covid-19. Pihaknya akan terus memanfaatkan kapabilitas digital dan ekosistem terbuka OVO untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang terus berubah, sekaligus juga mendukung pemerintah dalam mendistribusikan bantuan dan berfungsi sebagai katalis yang dapat terus mendorong ekonomi digital negara.

Sebagai informasi, GoTo Group akan menggabungkan e-niaga, sesuai permintaan, dan layanan keuangan, sehingga menciptakan platform pertama di Asia Tenggara yang menampung tiga lini bisnis dalam satu ekosistem.

Selanjutnya: OVO gandeng Bank Mandiri untuk memperluas layanan isi ulang saldo secara offline

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×