kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Biaya dana naik, multifinance mengerek bunga


Rabu, 26 September 2018 / 17:08 WIB

Biaya dana naik, multifinance mengerek bunga
ILUSTRASI. Mandiri Tunas Finance


Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tren bunga tinggi mulai menghinggapi industri pembiayaan. Sejumlah multifinance mulai mengerek bunga pembiayaan yang dikenakan kepada nasabah.

Menurut Direktur PT Mandiri Tunas Finance (MTF) Harjanto Tjitohardjojo, kenaikan bunga pembiayaan ini dilakukan untuk mengimbangi kenaikan cost of fund yang harus ditanggung. Dalam beberapa waktu ke belakang, perkembangan biaya dana memang menunjukan peningkatan.


Salah satunya adalah efek dari kenaikan suku bunga acuan yang dilakukan oleh bank sentral. Kebijakan ini telah membuat pinjaman yang didapat dari multifinance dari perbankan makin mahal karena bunga yang diberikan bank pun mulai merangkak naik.

Alhasil, perseroan pun harus menyesuaikannya dengan ikut mengerek bunga pembiayaan. Namun Harjanto menyebut pihaknya berupaya menjaga kenaikan bunga yang dipatok perusahaannya tak dilakukan sekaligus.

MTF disebutnya melakukan kebijakan untuk menaikan bunga kredit secara bertahap. "Sejauh ini kami sudah menyesuaikan bunga sekitar 0,5%," kata dia, Rabu (26/9).

Soal potensi kenaikan suku bunga lagi ke depannya, ia menyebut perseroan akan terus memantau perkembangan yang ada.

Pemain lain PT BFI Finance Indonesia juga menyesuaikan suku bunga pembiayaannya berkisar 0,5% sampai 1%. Direktur BFI Finance Sudjono bilang kenaikan sebesar itu sesuai dengan tren kenaikan biaya dana yang didapat perusahaannya.

Maklum saja, baik kupon obligasi maupun bunga pinjaman memang mengalami kenaikan. "Cost of fund dari pinjaman bank sendiri rata-rata sudah naik 1%," ungkap Sudjono.


Reporter: Tendi Mahadi
Editor: Narita Indrastiti

Video Pilihan

Terpopuler

Close [X]
×