kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45882,93   -5,57   -0.63%
  • EMAS933.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Debitur mulai cairkan kredit, undisbursed loan bank kecil ini menyusut


Selasa, 02 Juli 2019 / 06:35 WIB
Debitur mulai cairkan kredit, undisbursed loan bank kecil ini menyusut

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jumlah kredit perbankan yang belum ditarik debitur alias undisbursed loan ternyata masih cukup besar. Hingga April 2019 total undisbursed loan perbankan sudah mencapai Rp 1.564,95 triliun, meningkat dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 1.474,86 triliun atau year on year (yoy). Meski begitu, sejumlah bank kecil justru mencatatkan penurunan undisbursed loan.

Ambil contoh, PT Bank BRI Agroniaga Tbk yang mengatakan per Mei 2019 total undisbursed loan BRI Agro sudah mencapai Rp 1,42 triliun. Agus Noorsanto, Direktur Utama BRI Agro mengatakan jumlah tersebut menurun 45,65% dari periode yang sama tahun sebelumnya.


Bila dirinci berdasarkan debiturnya, mayoritas undisbursed loan bersumber dari perusahaan swasta atau non BUMN. Sementara perusahaan BUMN kurang dari 1% undisbursed loan. Tingginya pencairan kredit di BRI Agro dikarenakan sektor yang disasar BRI Agro cukup spesifik yakni perkebunan atau agribisnis.

Saat ini menurut penjelasan Agus, pencairan kredit BRI Agro sangat berkaitan dengan proses kebun seperti musim panen dan pembangunan pabrik penunjang. "Peningkatan kredit ini juga sesuai dengan peningkatan aktivitas ekonomi, dan sekarang sedang banyak penarikan," terangnya kepada Kontan.co.id, Senin (1/7).

Senada, PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Utara (Bank Sumut) juga mencatatkan penurunan undisbursed loan. Sekretaris Perusahaan Bank Sumut Syahdan Ridwan Siregar menjelaskan saat ini per Mei 2019 posisi undisbursed loan Bank Sumut hanya sebesar Rp 183 miliar. Posisi tersebut turun dibandingkan akhir tahun 2018 yang sempat menyentuh Rp 202 miliar.

Meski begitu, pihaknya tidak menampik bahwa sebagian debitur masih menahan diri untuk menggunakan fasilitas kreditnya, terutama debitur swasta. "Tidak dapat diprediksi kapan debitur akan menarik kreditnya kembali, tergantung kondisi ekonomi dan pasar masing-masing debitur," ungkapnya.

Sementara itu, Direktur Utama PT Bank Mayapada Internasional Tbk Haryono Tjahjarijadi menjelaskan kondisi undisbursed loan di Bank Mayapada saat ini masih stagnan atau tak banyak bergerak dibanding posisi tahun lalu. Menurut Haryono, di kuartal III 2019 kredit akan mulai terangkat kembali, terutama setelah pesta demokrasi dan perekonomian domestik sudah mulai berjalan kembali.

Sebagai tambahan informasi saja, dari total undisbursed loan secara industri, pertumbuhan paling tinggi berasal dari kategori bank umum kelompok usaha (BUKU) IV. Per April 2019 tercatat total undisbursed loan BUKU IV sudah mencapai Rp 659,76 triliun, meningkat dari tahun sebelumnya Rp 565,92 triliun atau naik 13,18% secara yoy. Jumlah undisbursed loan BUKU IV juga mewakili 42,15% dari total industri.

Sementara dari sisi nominal, total undisbursed loan mayoritas berasal dari BUKU III sebesar Rp 818,61 triliun per April 2019. Jumlah ini hanya naik tipis 1,94% dari periode setahun sebelumnya. Adapun, undisbursed loan BUKU III mewakili 52,3% dari total fasilitas kredit belum ditarik secara industri.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×