kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45867,20   12,42   1.45%
  • EMAS1.371.000 1,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Klaster Batik Megulung Kidul Rasakan Manfaat Desa BRILiaN dari BRI


Senin, 26 Februari 2024 / 17:02 WIB
Klaster Batik Megulung Kidul Rasakan Manfaat Desa BRILiaN dari BRI
ILUSTRASI. Kontan - BRI Ultra Mikro Kilas Online. Area pertanian di Desa Megulung Kidul, Desa Megulung kidul di Kecamatan Pituruh Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. KONTAN/Muradi/2023/12/03


Reporter: Tim KONTAN | Editor: Ridwal Prima Gozal

KONTAN.CO.ID - Usaha batik rumahan bila ditekuni dengan serius dapat memberikan hasil yang memuaskan. Simak saja cerita Rizqie Batik Tulis, rumah produksi batik tulis khas Purworejo di Desa Megulung Kidul, Jawa Tengah.

Batik Tulis Rizqie ini cukup tenar, lo. Salah satu pelanggannya adalah calon presiden Ganjar Pranowo. Ganjar pernah memesan batik dengan motif banteng di tempat ini.

Batik Tulis Rizqie ini memulai bisnisnya sejak tahun 2013 silam. Winarsih, pemilik usaha Batik Tulis Rizqie, mengatakan, dulunya di Desa Megulung Kidul banyak warganya yang menjalankan usaha batik, setelah mengikuti pelatihan dari Karang Taruna.

Sayangnya, hingga sampai saat ini, hanya usaha Batik Tulis Rizqie yang masih bertahan. "Dulu tiap RT ada anggotanya, tapi karena sesuatu hal, ada yang bilang setelah pelatihan tidak ada waktu, ada yang bilang setelah pelatihan terus sibuk karena kegiatan yang lain, jadinya enggak terjun lagi ke dunia batik. Tinggal tersisa saya," kisah Narsih.

Baca Juga: Menilik Industri Batik Tulis di Desa Megulung Kidul, Salah Satu Desa BRIlian

Wajar saja, untuk menjalankan usaha batik tulis, perlu keuletan dan kesabaran. Pasalnya, untuk menyelesaikan satu kain batik dengan ukuran 2 meter saja, butuh waktu pengerjaan sekitar seminggu. “Tapi ini tergantung motif dan warna juga,” terang Narsih.

Perempuan yang juga berprofesi sebagai guru ini mengaku tak hanya menerima orderan di wilayah Megulung Kidul. Ia juga sempat menerima pesanan batik dari Kupang.

Narsih menjual produk hasil buatannya di kisaran Rp200.000 per lembar. Namun, harga batik Narsih bervariasi tergantung tingkat kesulitan pengerjaannya. "Semakin banyak motif, semakin banyak warna maka semakin mahal," katanya.

Narsih mencontohkan batik yang dipesan oleh Ganjar Pranowo, pada saat masih menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah. Harganya mencapai Rp1,5 juta per kain. Yang membuat kain batiknya mahal lantaran warna yang digunakan berasal dari bahan alami yang berasal dari rebusan daun jati.

Selain memproduksi batik tulis, Narsih juga membuat inovasi dengan membuat batik dari bahan-bahan alami dan ramah lingkungan. Istilahnya ecoprint.

Narsih bercerita, Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Megulung Kidul juga berperan dalam mendukung pengembangan usahanya. Salah satunya adalah dengan bantuan pemasaran serta keikutsertaan dalam program-program di BUMDes.

"Misalnya di BUMDes ada acara apa, kita ikut ke sana. Pemasarannya di BUMDes," imbuh Narsih.

Malik Khairul Anam, Kepala Desa Megulung Kidul, menuturkan, batik tulis ini menjadi salah satu klaster usaha di desanya yang akan mendapat pengembangan khusus. Pengembangan ini dilakukan setelah Desa Megulung Kidul menjadi Desa BRILiaN, program pemberdayaan desa yang digelar BRI.

Dengan menjadi Desa BRILiaN, Desa Megulung Kidul mendapat berbagai keuntungan, termasuk mendapat bantuan dana dari BRI senilai Rp1 miliar. Dana tersebut antara lain digunakan untuk pengembangan BUMDes dan pemberdayaan UMKM, terutama UMKM yang masuk klaster usaha.

Baca Juga: Tidak Hanya Pinjaman, PNM Digi Turut Edukasi Nasabah dengan Fitur Media Learning

Untuk dapat mengikuti program Desa BRILiaN, terdapat sejumlah kriteria yang harus dipenuhi. Di antaranya, desa memiliki BUMDes yang aktif, BUMDes memiliki rekening simpanan BRI, dan desa harus punya produk unggulan kawasan perdesaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×